Ande Ande Lumut Bahasa Jawa

Ande Ande Lumut Bahasa Jawa – Ande ande lumut adalah cerita rakyat yang berasal dari Jawa. Cerita ini dikenal berbagai versi. Versi yang banyak dikenal adalah versi tradisional yang mengingatkan dengan bersatunya kembali dari Kerajaan Jenggala dan Kediri.

Cerita ini  mengisahkan tentang Pangeran Kusumayudha “dianggap sebagai personifikasi Kamesywara, Raja Kediri” yang bertemu dengan Klenting Kuning.

Sejarah Ande Ande Lumut

Sejarah Ande Ande Lumut

Si bungsu dari empat bersaudara anak seorang janda yang tinggal di salah satu Desa dari bawahan ayah Pangeran Kusumayuda memerintah. Klenting kuning sebenarnya adalah anak angkat, putri dari Kerajaan Jenggala, yang dikenal sebagai Dewi Candrakirana.

Di dalam hati, pengerah kusumayuda tahu, gadis seharum bunga mawar itu merupaka calon permaisuri dari Kerajaan Banyuarum yang sangatlah sempurna. Sayangnya mereka tidak pernah ketemu lagi.

Beberapa tahun kemudia, seorang pemuda yang tampan bernama Ande Ande Lumut mengumumkan bahwasannya dia sedang mencari seorang istri.

Tak seperti gadis-gadis dari desa lain, termasuk juga saudara-saudara dari Klenting Kuning enggan pergi karena dia masih mengingat Pangeran Kusumayuda.

Namun berkat nasihat dari bangau ajaib penolong, maka akhirnya Klenting pun menjadi turut serta. Di dalam perjalanan, ternyata mera harus terlebih dahulu menyeberangi sungai yang lebar. Pada saat itu, muncullah penjaga sungai yang berwujud yuyu raksasa yang bernama yuyu kangkang.

Yuyu kangkang menawarkan jasa untuk menyebrangkan mereka dengan ada catatan harus diberi imbalan bersedia untuk dicium olehnya sesudah disebrangkan.

Karena terburu-buru, semua gadis-gadis desa yang lain segera untuk menyetujuinya, dengan pemikiran bahwa sang pengeran tidak mengetahui.

Hanya si bungsu Klenting Kuning yang menolak untuk dicium oleh yuyu kangkang. Ketika yuyu kankang bermaksud untuk memangsanya, klenting kuning melawan dengan senjata yang dititipkan di ibunya.

Karena hanya si bungsu saja yang tidak di cium oleh yuyu kangkang, maka jadilah Ande-Ande Lumut memilih si bungsu untuk pendampingnya.

Barulah pada saat itu Klenting Kuning menyadari bahwa pemuda ande ande lumut adalah Pangeran Kusumayuda, pemuda yang idaman.

Kisah ini berasal dari era kerajaan Majapahit. Berbegai buku cerita untuk anak-anak memuat banyak versi di kisah ini. Berikut ini adalah cerita Ande Ande Lumut Bahasa Jawa

Awalmula Cerita Ande Ande Lumut

Awalmula Cerita Ande Ande Lumut

ing setunggale Desa kang urip kepenak, gemah ripah loh jinawi, lan ayem tentrem. Enten setunggal kerajaan ingkang ngadah putra namine Pangeran Kusuma Yudha.

Dhekwene kepingin leloo pados pengalaman, jati diri lan pados garwo ingkang sae lan ayu manahipun. Sakderenge pangeran sampun ketemu kale wong wadon ingkang sae lan ayu, nanging sampun dangu mboten ketemu malih, ingkang paring asma Klenting Kuning.

Klenting kuning kalian Pangeran Kusuma Yudha sami seneng ananging sami-sami menenge. Ing setunggale dino, Pangeran Kusuma Yudha, sampun mulai lelebono, ngelampahi wono lan Pangeran Kusuma Yudha gantos nami dados ande-ande lumut.

Amergi dhekwene mboten kepingin enten seng ngertos nek dhekwene niku Putra Raja Kediri. Sangking lelono niki Ande-Ande Lumut saget ketemu male kalian wong wadon ingkang bagus lan ayu.

Ande-ande lumut lelono mlampahi alas ingkang kandel lan rimbun, banjur dhekwene kalian rewangane menga-mengo ten kiwo tengen, mbok menawi enten kewan kang saget di pun buru, soyo adoh lan jero angsale lelono. Ande-ande lumut nyamar dados anake mbok rondo ndugi Desa Dadapan.

Ing ngriyane mbok rondo niku wau, ande-ande nyiaraken badhe pados sesisihan. Sangking gantenge ande-ande lumut, ndadosaken sedanten wong wadon kesem-sem, termasuk dulur-dulure Klenting Kuning.

Klenting Kuning Dan Ibu, Saudara Tirinya

Klenting Kuning Dan Ibu, Saudara Tirinya

Pas mireng menawi ande-ande lumut pados sesisihan, mbok rondo klenting ngengken putri-putrine tumut ngelamar ande-ande lumut.

Putri-putrine mbok rondo klentng niku sami ayune, naminepun nggih Klenting Merah, Klenting Hijau lan Klenting Kuning, mbok rondo lakuke olo dateng klenting kuning.

Sehingga klenting hijau lan klenting abang, niku sing paling diremeni, benten kalian klenting kuning. Dhekwene diperlakoke koyok babu ing ngriyane niku, masio sedereke ugi ngadah sifat ingkang olo dateng klenting kuning, anggene merintah, matur niku sak enake dewe.

Untunge klenting kuning niku ngadah sifat kang sae, manut lan sabar npo dawuhe mbok tirine kalian sederek tirine, amergi klenting kuning sampun anggep nek niku wau sedulure kalian mbok kandunge.

Klenting kuning nggih bade tumut, ngelamar ande-ande lumut amergi klenting kuning ngertos nek dhekwene niku sejatosipun tiang ingkang diremeni, dhekwene ngertos niku sangking bebek ajaib kang dhekwene nduweni.

Mbok tirine niku ngolehi ananging enten setunggal syarat, inggih menika dikengken ngersiki panci kang rupane nuku mpun cemeng banget.

Klenting kuning panggah purun ngeresiki, kanti semangat klenting kuning gosok dhandang niku wau, banjur angsane klenting kunip nyulap dhandang niku wau dados resik male.

Ande-Ande Lumut dan Klenting Kuning

Ande-Ande Lumut dan Klenting Kuning

Bareng ande-ande lumut medal klenting kuning kaget, ternyata bener nopo kang dipikir klenting kuning menawi niku sejatosipun Pangeran Kerajaan Kediri lan klenting kuning niku sejatosipun Pangeran Kerajaan Kediri.

Klenting Kuning niku sejatosipun putri ndugi Kerajaan Jenggala, kang dikenal naminepun Candrakirana. Akhire Pangeran Kusuma Yudha lan Candrakirana, langsung nikah lan dados  pasangan  ingkang mboten saget dipisahake, lajeng Candrakirana dados putri ingkang ayu sak manahipun.

Pangeran Kusuma Yudha dados Raja ngantosi bapakipun, akhire ande-ande lumut lan klenting kuning saget urip tentrem salaras saklawase.

Perjalanan Menuju Rumah Ande Ande Lumut

Perjalanan Menuju Rumah Ande Ande Lumut

Sak sampune niku, amergi dalan ten nggriyane Ande Ande Lumut, kedah nyebrang riyen ing lepen ageng, seng ten mriku ditenggo kalian yuyu kang ageng, ingkang namine yuyu kangkang.

Yuyu kangkang purun nyebrangne, ananging enten upahne nggih menika nyuwun diambung. Amergi wekdal sampun mepet klenting ijo lan klenting abang purun.

Sak sampune niku gantosan klenting klenting kuning, dhekwene budale keri amergi kedah ngresiki dandang kolo waym kanti pacaanne dreng karuan lan tasik kebak angus ing pipine, Klenting kuning tetep bidal piambekan.

Amergi bebel niku wau nyuwun di kon mateni, bebek wau dados putri seng ayu banget, putri wau ngengken nguncalaken tongkat sakti ten yuyu kangkang ten kali niku wau.

Banjur klenting kuning lewat lepen niku lan numpak yuyu kangkang, sak sampune ndugi, amergi klenting kuning mboten purun di ambung, klenting kuning matur ten yuyu kangkang nek bade diparingi sebuah hadiah.

Banjur klenting kunong nguncalne tongkat saktine ten raine yuyu kangkang wau. Yuyu kangkang langsung dados manungsa malih, langsung dhekwene ngalih nemoni putri wau kang dodos bebek wau.

Klenting hijau lan klenting abang sampun ndugi griyonepun mbok rondo kandi dadapan, lan sampun ngaturaken nopo maksute dhekwene mrunu, ananging masio dhekwene ayu-ayu, ande-ande lumut nolak lamaran, amergi ande-ande lumut ngertos menawi dhekwene niku wau mantun diambung kalian yuyu kangkang.

Baca Juga : Cerita Wayang Semar

Naskah Drama Ande Ande Lumut Bahasa Jawa

Naskah Drama Ande Ande Lumut Bahasa Jawa

dalam naskah drama ande-ande lumut di dalam bahasa jawa yang singkat, kita bisa membukanya di sini yaitu naskah drama ande ande lumut bahasa jawa singkat.

Teks drama ande ande lumut singkat ini bisa dijadikan bahan referensi untuk mengerjakan tuga sekolah, baik untuk pemain 7 orang ataupun 6 orang.

Unsur Intrinsik Ande Ande Lumut Bahasa Jawa

  • Tema : Pados garwo “mencari pasangan hidup yang baik
  • Tokoh dan Karakter :
    • Yuyu Kangdang : mengharap imbalan dan penolong.
    • Simbok Rondo Klenting : jahat lan pilih kasih.
    • Simbok Rondo : jujur lan wicaksono.
    • Klenting Merah lan Klenting Hijau : males lan ora sabar.
    • Ande Ande Lumut : teguh, bijaksana lan pendirian.
    • Klenting Kuning : sabar, penolong, setia, sae lan tabah.
    • Paman Goto : suka membantu dan penurut.
    • Peri : lemah lembut lan penolong.
  • Alur :
  • Latar Tempat : kali, ing alas, lan kerajaan, lebih tepatnya lagi di Kota Kediri Provinsi Jawa Timur.
  • Sudut Pandang : Orang ketiga.
  • Amanat :
    • orang yang berhati baik dan melakukan kebaikan balasannya akan dibalas dengan kebaikan, jika berlaku keji maka balasannya juga serupa dengan keji.
    • Orang yang berbudi luhur dan rendah hati maka akan mendapatkan pahala serta akan membawa kebahagian di dunia dan di akhirat.

Unsur Ekstrinsik Ande Ande Lumut

Unsur Ekstrinsik Ande Ande Lumut

  • Nilai Moral

Kesungguhan hati dan kesetiaan akan membawa sebuah kebahagian.

  • Nilai Budaya

Bahwa orang jawa disuatu perjodohan harus melihat bibit, babat dan bobotnya.

  • Nilai Agama

Kita harus selalu jujur dan sopan, karena dengan itu bisa mendapatkan pahala.

  • Nilai Sosial

Dengan saling tolong menolong kita akan mempererat tali persaudaraan dan kitak tidak boleh mengharapkan imbalan apapun.

Sekenario Ande Ande Lumut

Alkisah pada waktu kerajaan Jenggala dimana terjadinya peperangan yang mengakibatkan kekalah dari  pihak Kerajaan Jenggala. Hingga akhirnya sang putri Dewi Sekartaji harus melarikan diri dan bersembunyi dari kejaran pihak musuh.

Demi keselamatan jiwanya, Dewi Sekartaji menyamar dan ngenger atau ngikut kepada nyai yang kaya di sebuah Desa yang sangat jauh dari wilayah Kerajaan Jenggala. Nyai tersebut memiliki 3 orang putri yang cantik-cantik, enerjik dan centil.

Dari yang sulung sampai bungsu mereka adalah bernama Klenting Hijau, Klenting Abang, dan Klenting Hijau. Nyai tersebut nemamai Dewi Sekartaji adalah Klenting Kuning.

Sinopsis Ande Ande Lumut

Sinopsis Ande Ande Lumut

Cerita ande-ande lumut sudah banyak dikenal di kalangan masyarakat Jawa, cerita ini dikenal dengan banyak versi diantaranya adalah versi tradisional.

Cerita ini mengisahkan tentang pangeran Kusuma Yudha yang bertemu dengan Klenting kuning anak dari seorang janda yang tinggal di desa bawahan ayah dari pangeran Kusuma Yudha memerintah.

Klenting Kuning adalah anak angkat, dia adalah putri dari kerajaan Jenggala, yang dikenal sebagai Dewi Sekartaji. Pangeran Kusuma Yudha tahu bahwa gadis bunga mawar ini adalah calon permaisuri kerajaan.

Sayang meraka tidak bertemu kembali, beberapa taun kemudian pemuda yang tampan bernama Ande Ande Lumut mengumumkan bahwasannya sedang mencari istri.

Tidak seperti kakak kakaknya, Klenting Kuning tidak ingin pergi karena masih mengingat pangeran Kusuma Yudha, namun karena rayuan dari Ibu Peri Penolongnya, kelenting Kuning akhirnya mengikuti sebuah saimbara.

Dalam perjalanan ternyata mereka harus terlebih dahulu menyebrangi sungai Berantas, dan di saat itu muncullah penjaga sungai yang bernama yuyu kangkang.

Yuyu kangkang menawarkan jasa kepada mereka untuk menyebrang sungai tetapi dengan imbalan di cium olehnya.

Karena terburu buru Klenting Merah dan Klenting Hijau menyetujui syarat dari yuyu kangkang dengan pemikiran bahwa pangeran tidak mengetahuinya kalau di cium.

Tetapi hanya Klenting Kuning yang menolak untuk di cium dengan cara melawan dengan tongkat yang diberikan oleh ibu peri.

Jadi Pangeran Ande Ande Lumut memilih Klenting Kuning sebagai istrinya. Klenting kuning pada saat itu baru sadar bahwa Pangeran Ande Ande Lumut merupakan Pangeran Kusuma Yudha yang di idam idamnya.

Baca Juga : Cerita Rakyat Bahasa Jawa Cindelaras

Lagu Ande Ande Lumut

Lagu Ande Ande Lumut

Putraku Si Ande Ande Lumut…

Temuruna ana putri kang unggah-unggahi…

Putrine ngger, sing ayu rupane…

Klenting Abang iku kang dadi asmane…

 

Duh ibu, kulo mboten purun…

Aduh ibu, kulo mboten medun…

Najan ayu sisane si Yuyu Kangkang…

Putraku si Ande, Ande Ande Lumut…

Temuruna ana putri kang unggah-unggahi…

Putrine ngger, sing ayu rupane…

Klenting Ijo sing dadi asmane…

 

Duh ibu, kulo mboten purun…

Aduh ibu, kulo mboten medun…

Najan ayu sisane si Yuyu Kangkang…

Putraku si Ande, Ande Ande Lumut…

Temuruna ana putri kang unggah-unggahi…

Putrine ngger, sing ayu rupane…

Klenting Biru iku sing dadi asmane…

 

Duh ibu, kulo mboten purun…

Aduh ibu, kulo mboten medun…

Najan ayu sisane si Yuyu Kangkang…

Putraku si Ande, Ande Ande Lumut…

Temurana ana putri kang unggah-unggahi…

Putrine, kang ala rupane…

Klenting Kuning iku kang dadi asmane…

 

Aduh ibu, kulo inggih purun…

Kang putra inggih badhe medun…

Najan ala menika Kang putra suwun…

Hikmah Cerita Ande Ande Lumut

Hikmah Cerita Ande Ande Lumut

Cerita ini mengandung banyak sekali pesan moral yang bisa dijadikan panutan dalam kehidupan sosial. Disitu digambarkan meraka adalah gadis-gading yang cantik, tetapi tidak pandai untuk menjaga harga dirinya, dikarenakan sudah menerima syarat dari Yuyu Kangkang.

Akhirnya, mereka tidak dipih oleh Ande Ande Lumut untuk menjadi istrinya, pelajaran yang bisa kita ambil adalah kita tidak bisa menghalalkan segala cara demi mendapatkan tujuan.

Dalam diri Panji Asmarabangun digambarjan bahwasannya dia adalah seorang suami yang penyang dan setia kepada istrinya.

Segala macam usaha yang sudah dilakukan untuk bisa berjumpa kembali ke istrinya, walaupun harus rela menyamar dan tinggal di sebuah desa bersama seorang janda yang sudah.

Baca Juga : Cerita Wayang Bahasa Jawa

Demikian juga dengan tokoh Klenting Kuniang, dia digambarkan sebagai wanita yang sabar, setia dan tidak mudah tergoda dengan pria yang lain.

Meskipun yang dilakukannya tidak akan diketahui oleh suaminya, tetapi ia tetap selalu menjaga dirinya. Akhirnya berkat kesabaran dan kesetiaannya, Dewi Sekartaji bisa bertemu lagi dengan suaminya lagi, sehingga mereka berdua hiduhnya menjadi bahagia.

Demikian artikel tentang Ande Ande Lumut Bahasa Jawa secara lengkap keterangannya, mudah-mudahan artikel ini bisa bermanfaat bagi kita semua. Apabila ada kesalah kata mohon untuk dimaafkan.

Show Comments

No Responses Yet

Leave a Reply