Contoh Tembang Macapat Pangkur

Tembang Pangkur – Seperti yang kita ketahui, tembang macapat adalah puisi sastra Jawa yang membahas tentang kehidupan manusia.

Di setiap baris bait mempunyai aturan yang disebuy dengan guru gatra dan di setiap gatra mempunyai guru wilangan yang sudah di atur dan dibagian sajak yang akhir di sebut dengan guru lagu.

Watak tembang pangkur menggambarkan karakter yang kuat, gagah, perkasa dan hatinya tenang. Tembang ini cocok untuk digunakan untuk menceritakan cerita bab perjuangan dan peperangan.

Untuk mempersingkat waktu, mari kita pelajari bersama tentang tembang pangkur dengan lengkap. Berikut ini adalah penjelasannya :

Pengertian Tembang Pangkur

Tembang Pangkur

Tembang pangkur merupakan salah satu karya sastra yang menceritakan tentang kehidupan seseorang untuk mengenang di masa lalunya yang buruk. Di dalam artian menjadi baik dari masa kejahatan di masa lalunya.

Tembang macapat pangkur menggambarkan tentang seseorang yang sudah siap dan bisa untuk meninggalkan semuanya yang cenderung mengarah ke duniawi serta selalu berupaya untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Gambararn tembang pangkur ini adalah manusia perlahan lahan akan sadar bahwa sebagai organ tubuhnya mulai rapuh, lemah bahkan tidak bisa fungsi lagi.

Sehingga di dalam filosofi tembang macapat pangkur juga menggambarkan kehidupan yang seharusnya menjauhkan diri dari hafa nafsu dan menjaukan dari kemurkaan.

Dengan kata lain, pengertian tembang pangkur merupakan cerita seseorang yang sudah siap untuk meninggalkan segala sesuatu yang sifatnya duniawi serta mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Jika seseorang mendapatkan hal yang buruk di dalam kehidupannya, hendaklah menjuhi dan meninggalkan sesuatu yang jelek dengan mencari jalan yang baik.

Arti  Tembang Pangkur

Tembang Pangkur

Pengertian tembang pangkur menurut bahasa adalah dari kata pangkur yang mempunyai arti “mungkur” yang artinya adalah mundur atau mengundurkan diri.

Yang artinya adalah jenis tembang pangkur ini memberikan gambaran bahwa manusia akan menghadapi fase ketika dia akan mundur dari kehidupan ragawinya. Lalu dia akan beralih menuju kehidupan jiwa atau spiritualnya.

Sedangkan menurut isitlah adalah kata pangkur diartikan sebagai hamba yang berusia muda serta perlu pengaruh besar di dalam proses mendekatkan diri kepada Allah.

Sehingga jenis tembang macapat pangkur ini sangat pengaruh di kehidupan seorang hambanya. Arti yang lain dari kata pankur berasal dari kata “punggawa” di dalam golongan kependetaan.

Arti kaya ini sering tercantum di dalam macam-macam piagam yang ada di dalam bahasa Jawa Kuno. Sedangkan di dalam serat purwaukara, makna dari kata pangkur diartikan sebagai ekor atau butut.

Oleh karena itu, kata pangkur terkadang disebut juga dengan sasmita atau isyarat tut pangkur yang artinya adalah mengekor, diartikan juga tut wintat dan tut wari yang artinya adalah menjajaki.

Paungeran Tembang Pangkur

Tembang Pangkur

Paungeran atau aturan tembang pangkur adalah berisi tentang ketentuan dengan berabagai aturan yang mengingatkan tembang pangkur. Aturan tembang macapat pangkur yang berupa :

  • Guru Gatra Ana 5

Artinya adalah tembang macapat pangkur memiliki 8 baris larik atau kalimat dalam setiap baitnya.

  • Guru Wilangan (8,11,8,7,12,8,8)

Guru wilangan artinya baris dari kalimat pertama yang mempunyai 8 suku kata, untuk dibarisan kalimat yang kedua mempunyai 11 suku kata, baris kalimat yang ketiga mempunyai 8 suku kata, dan baris yang keempat mempunyai 7 suku kata dan seterusnya.

  • Guru Lagu (a,i,u,a,u,a,i)

Guru lagu artinya di baris atau larik kalimat yang pertama dari tembang macapat pangkur akhirnya berupa huruf vokal a.

Larik atau baris di kalimat kedua huruf akhirnya adalah bervokal i, larik atau baris yang ketiga huruf akhirannya adalah vokal u, akhiran larik dan baris di kalimat yang keempat huruf vokalnya a dan seterusnya.

Watak Tembang Pangkur

Tembang Pangkur

Gambaran dari watak tembang macapat pangkur adalah karakter yang gagah, kuat, perkasa ketulusan hati yang besar serta tidak mempunyai keraguan untuk mengajak seseorang untuk merubah di masa lalunya menjadi lebih baik.

Dari watak inilah, tembang pangkur sangat cocok untuk digunakan untuk menggambarkan cerita perjuangan pahlawan dan cerita peperangan.

Sering kali tembang macapat pangkur digunakan untuk bermacam-macam tembang yang bertema nasehat atau pinutur, cinta “mulai dari cinta kepada Allah SWT, orang tua, anak, pendampingan hidup ataupun cinta kepada alam semesta ini” serta pertemanan.

Tembang macapat pangkur, biasanya digunakan untuk orang yang awam, para pahlawan untuk memegang masalah lalu, sehingga orang yang hendak mendengarkan akan termotivasi untuk menguban di masa depannya ke arah yang lebih baik dan menuju ke jalan yang benar.

Contoh Tembang Pangkur Tema Pendidikan

Tembang Pangkur

1. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 1

Uripe sapisan rusak…

Nora mulur nalarane ting saluwir…

Kadi ta guwa kang sirung…

Sinerang ing maruto…

Gumarenggeng anggerang anggung gumrunggung…

Pinda padhane si muda…

Prandene paksa kumaki…

 

Hidup sekali rusak…

Tidak berkembang akalnya akan berantakan…

Seperti gua gelap yang angker…

Diterjang angin…

Bergemuru bergema tidak ada makna…

Seperti itulah anak muda yang kurang ilmunya…

Namun sangatlah angkuh…

2. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 2

Mangkono ilmu kang nyoto…

Sanyatane mung we reseping ati…

Bungah ingaran cubluk…

Sukeng tyas yen den hina…

Nora koyo si punggung anggung gununggung…

Ugungan sadino dino…

Aja mangkono wong urip…

 

Artinya adalah :

Begitulah ilmu yang benar…

Sejatinya hanya untuk menentramkan hati…

Senang jika dianggap bodoh…

Bahagia diliihat bila dina…

Tidak seperti si bodoh yang harus untuk dipuji…

Ingin dipuji setiap hari…

Baca Juga : Tembang Dolanan

3. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 3

Bocah bocah podo sekolah…

Wiwit mbiyen nalikane iseh cilik…

Sregep anggone sinau…

Wayahe isuk lan awan…

Nglakonane perintahe para Guru…

Lan bisa ngerti agami…

Agami ngersaning Gusti…

 

Anak-anak pada sekolah…

Dahulunya ketika masih kecil…

Rajinnya untuk mecari ilmu…

Mulai dari pagi serta siang…

Mendengarkan perintah dari guru…

Dan bisa mengerti agama…

Agama menyembah Allah…

4. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 4

Ayo podo sregep maca…

Yaiku maca buku bahasa jawa…

Bukune sing wernane biru…

Isine bahasa krama…

Ngapalno krama inggil lan krama alus…

Nganti saget maca lancar…

Lan ora ngisin-ngisini…

 

Ayo semua rajin membaca…

Yaitu membaca bahasa jawa…

Bukunya yang berwarna biru…

Isinya tentang bahasa krama…

Dihafalkan krama inggil dan krama halus…

Hingga bisa membaca dengan lancar…

Dan tidak mempermalukannya…

5. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 5

Sekar pangkur ngilmu nyata…

Diwinti sing sabar lan prihatin…

Nimba ngilmu marang guru…

Wayah isuk lan awan..

Mirih sukses sinau ngilmu ingkang luhur…

Ampun supe bab agami…

Bab agami marang Gusti…

6. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 6

Nuntut ilmu neng sekolahan…

Bisa ngerteni budi pakerti…

Papan bisa nggon sinau…

Wayah esok lan awan…

Ngerungoake pertintahe marang guru…

Lan bosa ngerteni agami…

Agami kang migunani…

7. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 7

Sinau Tembang macapat…

Tembang sing paling gampil yaiku mijil…

Gatra ora luwe pitu…

Luweh sako sekawan…

Sing paling bener gatrane enem iku…

Gatra ora keno salah…

Sebab gatra iku penting…

8. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 8

Sinau aksara Jawa…

Hanaca diwulu dadi hinici…

Ra disuku dadine ero…

Ngawe ng ngowo cecak…

Mateni huruf iku kudu dipangku…

Ngawe r kudune di layar…

Terakhir iku lungsi…

9. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 9

Ayo kanca di gatekne…

Becik ala kudu di titeni…

Menyang isuk goleki ilmu…

Sekolah sing tenanan…

Supaya dadi wong sukses lan berilmu…

Susah seneng dirasakne…

Kanggo bekal urip iki…

10. Tembang Pangkur Tema Pendidikan 10

Ayo podo ing sekolah…

Sinau supaya dadi wong sugih…

Sugih perkarane ilmu…

Orang sugih singliyane…

Ilmu iku penting kanggo anak putune…

Supaya ngerti berjuang…

Kanggo pangurip sing asli…

Contoh Tembang Pangkur Tema Kesehatan

Tembang Pangkur

Wong ngaurip kudu njaga…

Tegese kudu ngrawat lan ngurusi…

Sukur yen sregep nyapune…

Yen akeh sampah nglerah…

Tandane kowe wis ora tau krungu…

Marang pitutur kang mulyo..

Pitutur kanggo nglestarike…

Contoh Tembang Pangkur Buatan Sendiri

Tembang Pangkur

1. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 1

Tanduran kudu di jaga…

Isok lan sore padho di sirami…

Lan aja lali di wei pupuk…

Kudu sregep ngerawat…

Menehi banyu lan pupuk kudu cukup…

Dadi tanduran kang endah…

Katon seger ora mati…

2. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 2

Bakti marang ibu lan bapak…

Aja maneni yen di nasehati…

Budi pakerti kan luhur…

Kudu kita tindakno…

Iku mung printah gusti ingkang maha suci lan agung…

Kanggo sedanten manungso…

Sing urip ing dunyo iki…

3. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 3

Eling-eling para kekanca…

Linambaran ati kang kanthi suci…

Sasi pasa pari kudu…

Rinasa kanti lega…

Dhahar ngunjuk linampahane wanci dalu…

Fitri ing wulan riyayan…

Ana bebrayan puniki…

Baca Juga : Tembang Gambuh

4. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 4

Ayo konco podo di gatekne…

Becik ala kudu dititeni…

Menyang isuk golek ilmu…

Sekolah sing tenanan…

Supaya dadi wong kang sukses lan berilmu…

Susah seneng di rasakno bareng…

Kanggo bekale urip iki…

5. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 5

Wong Jawi kang trep budaya…

Njaga adat lan aturan kang aji…

Gemelan, batik lan lagu…

Bisa dadi warisane…

Supaya bisa di jaga anak putune…

Supaya orang ilang…

Menika budaya jawi…

6. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 6

Lumuh tukua pawarta..

Tan saranta nuruti hardeganti…

Satata tansah tinemu…

Kataman martotama…

Kadarmaning narendra sudibya sadu…

Wus mangkana kali samya…

Sareng manguswa pada ji…

7. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 7

Sinau tembang macapat…

Tembang sing paling gampil yaiku tembang mijil…

Gatra ora luweh pitu…

Luweh sako sekawan…

Sing paling bener gatrane ana enem…

Gatra ora keno salah…

Sebab gatra iku penting…

8. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 8

Nuntut ilmu neng sekolahan…

Bisa angerteni budi pakerti…

Papan bisa nganggo sinau…

Wayah esok lan awan…

Ngrungoake perintahe marang guru…

Lan bisa ngerti agami…

Agami kang migunan…

9. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 9

Mlaku-mlaku ing kota jakarta…

Mendek ing wilayah pantai gading…

Amargi kebelet tuku…

Kaya dene kaos, jaket lan sepatu…

Supaya dados kenangan…

Lan ngerti yen wis ing mriki…

10. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 10

Sinau aksara Jawa…

Hanaca diwulu dadine hinici…

Ra disuku dadine ru…

Ngawe ng ngowone cecak…

Mateni huruf iku kudu dipangku…

Ngawe r kudu di layar…

Terakhire iku lungsi…

11. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 11

Sing penggung nora nglegawe…

Sangsayarda denira cacariwis…

Ngandar-ngandar angendukur…

Kandhane ora kaprah…

Saya elok alangka longkangipun…

Si wasis kaskitho ngalah…

Ngalingi marang sipingging…

12. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 12

Mapan watake manungso…

Pan ketemu ing laku lawan linggih…

Solah muna-muninipun…

Pan dadi penerangane ingkang…

Kang pinter kang bodoh miwah kang luhur…

Kan sugih lan kang melarat…

Tanapi manusia singgih…

13. Tembang Pangkur Buatan Sendiri 13

Nyingkiri apa sing ala…

Supaya dadi anak kang luweh becik…

Ora kok seneng panggu…

Gangguni kanca-kanca…

Dadio bocah sing manut lan sing lugu…

Ora kok dadi nakal…

Amrih besok bakal diajeni…

Contoh Tembang Pangkur Nasehat

Tembang Pangkur

  • Tembang Pangkur Nasehat 1

Ayo Konco padha sholat…

Supaya pikanthuk rahmating ing gusti..

Lan sregepo ngolek ilmu…

Utamaning ilmu agama…

Manut nasihat bapak, ibu lan guru…

Supaya bisa slamet ing nduyo…

Lan saking karmaning gusti…

Artinya adalah :

Ayo teman sholat…

Supaya bisa mendapatkan rahmad dari Tuhan…

Dan rajinlah mencari ilmu…

Terutama untuk ilmu agama…

Menuruti nasihat dari bapak, ibu dan guru…

Supaya bisa selamat di dunia…

Dan mendapatkan karma dari Tuhan…

  • Tembang Pangkur Nasehat 2

Ayo padha ing sekolah…

Sinau supaya dadi wong sugih…

Sugih pekarane ilmu…

Ora sugih sing liyane…

Ilmu iku penting kanggo anak putune…

Supaya ngerti perjuanganne…

Kanggo pangurip sing asli…

 

Artinya adalah

Ayo sekolah…

Belajar supaya menjadi orang kaya…

Kaya akan ilmu…

Tidak kaya yang lain…

Ilmu itu penting untuk anak cucu kita…

Supaya mengerti berjuang…

Untuk kehidupan yang asli…

  • Tembang Pangkur Nasehat 3

Masa mengko mapan arang…

Kang ketemu ing basa kang basuki…

Ingkang lumrah wong puniko…

Dhengki srei lan dora…

Ireng meren dahwen pinasten kumingsun…

Opene nora prasaja…

Jail mutakil bakiwit…

 

Artinya adalah

Di zaman sekarang sangat sulit sekali…

Menemukan orang yang bersikap baik…

Kebanyakan orang yang sekrang ini…

Iri, dengki, pembohong dan serakah…

Sombong dan suka mencela orang lain…

Jarang sekali ada kejujuran…

Banyak sekali terjadi kecurangan…

  • Tembang Pangkur Nasehat 4

Alaming liyan dan andhare…

Ing becike liyan dipunsimpen…

Becik dhewe ginunggung…

Kinarya pasamuan…

Nora ngrasa alane dhewe ngendhukur…

Wong mangkono watekke..

Nora kena denpedhaki…

 

Artinya adalah

Kejelekan orang lain disebarluaskan…

Semantara kebaikan orang lain akan disembunyikan…

Kebaikan dirinya sendiri di sanjung –sanjung…

Dan dibicarakan di depan orang umum…

Tidak merasa keburukannya yang bertumpuk…

Orang yang memiliki sifat seperti itu…

Tidak layak untuk di dekati…

  • Tembang Pangkur Nasehat 5

Nggugu karsane priyangga…

Nora nganggo peparah lamun angling…

Lumuh ingaran balibu…

Uger guru aleman…

Nanging janma ingkang wis waspadeng semu…

Sinamun samudana…

Sesadoning adu manis…

 

Artinya adalah

Menuruti kemauan sendiri…

Tidak ada tujuan jika berbicara…

Tak mau dikatakan bodoh…

Seolah pandai supaya dipuji…

Namun manusia yang sudah mengetahui akan gelagatnya…

Malah merendahkan dirinya…

Menanggapi semuanya dengan baik…

  • Tembang Pangkur Nasehat 6

Kalamun ana manungso…

Anyinggahi ndugi lawan prayogi…

Iku watake tan patut…

Awor lawan wong kathah…

Wong degsura ndaludur tan weruh ing edur…

Aja sira pedhak-pedhak…

Nora wurung meniwasi…

 

Artinya adalah

Jika ada manusia…

Yang melupakan pertimbangan nalar…

Itu sifatnya tidak patut…

Untuk berbaur dengan orang banyak…

Orang yang tak mengerti adat…

Janganlah kau dekati…

Karena menuruti kemauan sendiri…

  • Tembang Pangkur Nasehat 7

Mingkar-mingkur ukara…

Akarana karenan mardi siwi…

Sinawung resnining kidung…

Sinuba sinukarta…

Mrih kretarta pakartining ilmu luhung…

Kang tumrap ing tanah Jawa…

Agama ageming aji…

 

Artinya adalah

Membolak-balikkan kata…

Karena hendak mendidik anak…

Tersirat di dalam indahnya tembang…

Dihiasi penuh deng warna…

Supaya menjiwai hekekat dari ilmu luhur…

Yang ada di tanah jawa atau nusantara…

Agama adalah pakaian diri…

  • Tembang Pangkur Nasehat 8

Si panggung nora nglegewa…

Sangsayarda denira cacariwis…

Ngandar-andhar angendukur…

Kandhane norak kaprah…

Saya elok alangka longkangipun…

Si wasis waskita ngalah…

Ngalingi marang sipinging…

 

Artinya adalah

Si bodoh tidak menyadari…

Semakin mejadi dalam membual…

Bicaranya ngelantr kesana-kemari…

Ucapannya salah kaprah…

Semakin sombong bicaranya tidak ada jedah…

Si bijak mengalah…

Menutupi ulah si bodoh tersebut…

Contoh Tembang Pangkur Serat Wedhatama

Tembang Pangkur

Jinejer ing wedhatama…

Mrih tan kemba-kembanganing pambudi..

Mangka nadyan tuwa pikun…

Yen tan mikani rasa…

Yekti sepi sepa lir sepah asamun…

Samasane pakumpulan…

Gonyak-ganyuk nglelingsemi…

 

Artinya adalah

Tersaji dalam serat wedhatama…

Supaya jangan miskin budi pekertinya…

Padahal meskipun tua serta pikun…

Bila tak memahami rasa…

Tentu sangat kosong serta hambar seperti ampas buangan…

Makna  dan Arti Tembang Pangkur

Tembang Pangkur

Berdasarkan arti dari tembang macapat pangkur, kebanyakan masyarakat mengartikan tembang ini sebagai jenis tembang Jawa yang menceritakan seseorang yang usianya senja, yang dimana orang tersebut mulai mungkur serta meninggalkan sesuatu yang sifatnya duniawi.

Amanat tembang pangkur ini sebagai persembahan untuk mereka yang mempunyai niat yang tulus terhadap semua yang dikerjakan dan bersiap untuk meninggalkan sifat yang buruk dengan selalu berusaha mendekatkan diri kepa Allah.

Di dalam serat Wedhatama, jenis tembang ini memberikan gambaran tentang pentingnya manusia untuk selalu belajar supaya bisa mendapatkan ilmu yang luhur.

Ilmu yang luhur adalah ilmu yang berkaitan tentang pengelolahan emosi pada manusia, penyesuaian, sikap, kesadaran yang tinggi atas dirinya sendiri, lingkungan serta tuhannya.

Maka tidak heran jika kebanyakan isi dari tembang ini temanya adalah nasehat yang ditunjukkan kepada para generasi muda.

Demikian pembahasan secara lengkap mengenai tembang macapat pangkur ini, mudah-mudah artikel ini bisa bermanfaat bagi kita semua.

Show Comments

No Responses Yet

Leave a Reply